KESIAPAN PENAMPUNGAN PENGUNGSI TERNAK GUNUNG MERAPI

Kesiapan tempat penampungan hewan ternak yang terdampak peningkatan erupsi Gunung Merapi terus diperhatikan. Hari ini, tim APE Warrior dibantu Orangufriends (relawannya) menelusuri shelter pengungsian sapi selain di Singlar, Glagaharjo, Cangkringan, Yogyakarta. Air adalah kebutuhan utama di setiap shelter (penampungan). Selain minum ternak tentunya untuk membersihkan kandang. Kebersihan berkaitan erat dengan kesehatan. Di masa pandemi ini menjadi titik berat yang tidak bisa diabaikan begitu saja. Segala cara dilakukan termasuk mengirim tangki air.

Usai memastikan tangki air datang dan mengisi tempat penampungan air, tim naik ke dusun Kali Tengah Lor. Ini adalah dusun yang paling dekat dengan Merapi. “Masih banyak sapi yang tidak mau diungsikan oleh pemilik. Hitung cepat dengan hewan peliharaan lainnya seperti anjing dan kucing pun dilakukan Angel (orangufriends). Untuk dusun ini, anjing terlihat lebih banyak.”, ujar Hary Susanto, kapten Tim APE Warrior COP. 

Warga Kali Tengah Lor belum semuanya mengungsi, masih kaum rentan saja yang mengungsi. Kemudian kami pun melanjutkan ke Kinahrejo dan bunker Kaliadem untuk mengecek informasi banyak satwa liar yang turun dari G. Merapi, namun kami juga tidak melihat tanda-tanda tersebut. Selanjutnya tim ke Tlogo Putri di Kaliurang, wisata masih buka untuk umum walaupun sepi pengunjung. Warung masih banyak yang buka. Sekelompok monyet ekor panjang masih beraktivitas seperti biasanya.

Centre for Orangutan Protection memanggil para relawan untuk bersiap membantu. Tim APE Warrior yang telah 10 (sepuluh) tahun membantu satwa terdampak bencana berharap ‘kita lebih siap’. Bencana datang sewaktu-waktu. Siapa pun kamu dimohon untuk berperan aktif. Bantu kami lewat kitabisa.com Kami membutuhkan masker, sarung tangan medis, disinfektan, satu tangki air, pakan ternak, makanan anjing dan kucing. Hubungi kami di info@orangutanprotection.com atau kirim pesan lewan sosial media COP. (HER)

What's your reaction?
1Cool0Upset0Love0Lol

Add Comment

to top